5 Cara Membuat Foto Anda Terlihat Profesional


Tidak ada peluru perak untuk membuat gambar profesional. Seringkali dibutuhkan latihan bertahun-tahun; namun, sebagai fotografer baru, Anda akan menemukan bahwa ada beberapa hal yang secara dramatis akan meningkatkan fotografi Anda tanpa banyak usaha.

Tetapi setelah Anda menerapkan tips oleh sbobet.com di halaman ini dan menjadi fotografer yang kompeten, Anda akan menemukan bahwa kemajuan Anda akan lebih lambat dan Anda harus bekerja lebih keras untuk membuat foto Anda hanya 1 atau 2% lebih baik.

Namun berikut adalah hal paling sederhana yang dapat Anda lakukan untuk melihat peningkatan dengan cepat pada foto Anda.

Menangkap Pencahayaan yang Menarik

Menangkap Pencahayaan yang Menarik

Pencahayaan adalah nomor satu dalam daftar ini karena suatu alasan. Ini adalah aspek fotografi yang paling diabaikan untuk fotografer pemula, tetapi fotografer profesional terobsesi dengan hal itu. Pencahayaan adalah hal terpenting untuk membuat foto terlihat profesional .

Sekarang apa yang membuat pencahayaan terlihat menarik? Pertama-tama, ini berbeda dari yang biasa kita lihat. Kedua, menyoroti subjek dan menyajikannya dengan cara yang baik.

Ada banyak cara untuk membuat foto portrait memiliki pencahayaan yang lebih menarik. Anda cukup menempatkan orang tersebut di tempat teduh untuk memberikan pencahayaan yang merata pada wajah mereka, atau Anda dapat membelakangi matahari sehingga bayangan keras tidak menyapu wajahnya.

Dengan fotografi lanskap, waktu dalam sehari sangat penting. 95% dari foto lanskap dalam portofolio saya dari bidikan terbaik yang pernah saya ambil dipotret di pagi hari saat matahari terbit atau sore hari saat matahari terbenam. Fotografer pemula sering mengabaikan tip penting ini dan mencoba membuat foto di tengah hari. Itu jarang menjadi resep untuk sukses.

Tidak Ada Penyimpangan

Tidak Ada Penyimpangan

Penyimpangan dalam fotografi adalah sesuatu yang tertinggal dalam gambar yang tidak termasuk dalam gambar. Itu membuat foto terasa berantakan dengan gangguan yang membuat pemirsa tidak menikmati subjeknya.

Saya paling sering melihat penyimpangan di sekitar tepi bingkai. Fotografer dapat dengan mudah memperhatikan orang yang mereka potret, dan melupakan sepotong sampah di latar belakang, tiang telepon jelek di kejauhan, dll.

Pilih Subjek yang Jelas Dengan Memperbesar Ketat

Pilih Subjek yang Jelas Dengan Memperbesar Ketat

Jika Anda kesulitan mendapatkan komposisi yang masuk akal, masalahnya kemungkinan besar Anda telah memilih terlalu banyak subjek sekaligus. Tentukan satu subjek yang akan menjadi pusat perhatian, dan Anda akan mendapatkan gambaran yang jauh lebih menarik.

Sangat jarang saya melihat foto yang difoto TERLALU ketat. Memperbesar satu bagian pemandangan hampir selalu merupakan jawaban yang tepat bagi fotografer baru. Sebagian besar siswa saya membutuhkan waktu satu tahun untuk belajar fotografi sebelum akhirnya berani melakukan zoom in secara ketat. Berapa lama waktu yang Anda butuhkan?

Gaya Digital

Gaya Digital

Gaya digital diterapkan di Photoshop dan Lightroom dan memungkinkan fotografer mengubah warna, kontras, dan pencahayaan secara kreatif.

Meskipun saya pribadi bukan penggemar filter di Instagram, kita semua pernah melihat foto yang terlihat jauh lebih trendi dan kreatif saat filter diterapkan.

Jika Anda merasa siap untuk mempelajari bagian fotografi ini, saya sangat merekomendasikan untuk mendapatkan Lightroom dan mengambil kursus Lightroom 101 saya untuk membantu Anda memulai dengan perangkat lunak.

Jika Anda baru mempelajari dasar-dasar retouching foto, Anda dapat mengalihdayakan pemrosesan posting Anda ke pasar freelancer seperti Fiverr yang dapat melakukan peningkatan foto apa pun dengan biaya yang sangat menarik!

Subjek yang menarik

Menangkap subjek yang menarik biasanya merupakan bagian paling sederhana dari fotografi. Bahkan non-fotografer tahu bahwa beberapa hal lebih menarik dalam sebuah foto daripada yang lain.

Saran saya di sini sebenarnya kebalikan dari apa yang mungkin Anda pikir akan saya katakan. Bukannya Anda harus menemukan sesuatu yang menarik untuk dipotret (walaupun memang harus demikian).

Saran saya adalah bahwa Anda harus berhati-hati untuk tidak TERLALU diambil oleh subjek. Jika Anda terlalu bersemangat tentang subjek ini, Anda dapat dengan mudah melupakan semua hal lain di halaman ini. Tangkap subjek yang menarik, tetapi begitu Anda menemukannya, hilangkan diri Anda sedikit dari kegembiraan, lihat bidikan dari pandangan 30.000 kaki dan perhatikan semua hal lain yang perlu Anda lakukan.

Baca Juga : Tips Fotografer Mempersiapkan Foto Prewedding.

6 Tips untuk Menemukan Lokasi Fotografi yang Belum Ditemukan di Kota Anda


6 Tips untuk Menemukan Lokasi Fotografi yang Belum Ditemukan di Kota Anda

Tidak ada yang seperti terburu-buru menemukan sudut, celah, dinding, sudut, atau bangunan yang tampak luar biasa dalam foto tetapi belum sepenuhnya ditemukan oleh orang lain. Tanyakan kepada fotografer mana pun tentang lokasi unik, dan kemungkinan besar mereka akan sedikit merasa ngeri membayangkan menyerahkan tempat rahasia mereka. Lalu, bagaimana Anda menemukan lokasi baru untuk diri Anda sendiri? Tidak selalu perlu pergi ke luar kota (atau bahkan lingkungan Anda!) Untuk menemukan lokasi fotografi yang bagus.

Berikut beberapa tip untuk menemukan permata tersembunyi yang Anda dambakan:

1. Istirahatkan rutinitas

Apakah Anda memiliki cara yang biasa untuk pulang dari kantor? Bagaimana dengan jalan pintas super cepat yang Anda suka saat bertemu teman untuk makan malam? Luangkan waktu untuk pergi ke rute yang berbeda, dan lihat sekeliling Anda saat mengemudi. Perhatikan hal-hal seperti tekstur, jika terdapat banyak bayangan atau sinar matahari langsung pada dinding, apakah terdapat warna-warna cerah, dan jika area tertentu dapat diakses dengan mudah dari jalan raya. Apakah ada bangunan yang menarik bagi Anda? Bagaimana dengan lansekap – pohon indah apa saja yang menyediakan kanopi dramatis atau semak berbunga besar yang memiliki warna-warna cerah?

Gunakan waktu yang ditentukan ini untuk menjelajah, berhenti secara spontan ketika sesuatu berbicara kepada Anda, dan ambil beberapa contoh foto cepat (bahkan jika dengan ponsel Anda!) Untuk disimpan dalam file untuk referensi di masa mendatang.

2. Tinggalkan mobil di rumah

Ini mungkin terdengar sangat mendasar, tetapi jika Anda seperti kebanyakan orang, Anda terbiasa mengemudi ke mana-mana. Meskipun ini adalah penghemat waktu yang sangat besar, ini juga menyebabkan Anda tidak MELIHAT sekeliling Anda secara mendetail. Saat Anda berjalan, Anda akan melihat celah-celah di trotoar, sudut-sudut yang penuh dengan coretan di gang kecil di belakang pertokoan, atau titik pandang yang bisa dilihat setinggi mata. Mengubah perspektif Anda adalah cara instan untuk mengevaluasi kembali lingkungan Anda. Jika Anda tidak bisa berjalan, pertimbangkan untuk mengendarai sepeda Anda. Ini masih merupakan cara yang lebih santai untuk menjelajahi detail daripada dengan mobil, dan itu jauh lebih mudah daripada mobil untuk berhenti berulang kali dan menjelajah.

3. Bertanya

Kedengarannya sederhana, bukan? Namun, berapa banyak dari kita yang benar-benar melakukan ini? Sebagian besar dari kita akan mencari secara online, memindai forum dan grup Facebook, dan menjelajah sendiri. Semua ini, kita lakukan alih-alih hanya bertanya pada orang di sekitar kita. Lain kali Anda pergi ke toko lokal kecil, tanyakan kepada petugas apakah mereka memiliki tempat favorit untuk berfoto, atau yang menawarkan pemandangan yang fantastis. Jangkau fotografer lokal lainnya yang Anda kenal; tanyakan apakah mereka memiliki lokasi yang mereka sukai untuk dikunjungi berkali-kali, dan apakah mereka bersedia membawa Anda ke sana suatu saat. Tanyakan kepada teman atau kerabat Anda apakah mereka memiliki tempat di kota yang menurut mereka bagus untuk berfoto. Jawaban mereka mungkin akan mengejutkan Anda. Seringkali, yang perlu Anda lakukan hanyalah meminta.

4. Buat tugas

Bisa sangat melelahkan untuk hanya masuk ke mobil dan mengemudi tanpa mengetahui apa yang Anda cari. Untuk mempermudah, tentukan sendiri jenis lokasi tertentu yang Anda cari hari itu. Mungkin Anda ingin mencari pemandangan cakrawala kota yang indah, atau Anda ingin mencari dinding yang memiliki coretan warna-warni sebagai latar belakang. Mungkin hanya memberi diri Anda sebuah tema – bangunan industri, atau lanskap berbunga cerah yang subur, atau padang rumput terbuka, atau pola.

Memiliki tujuan dapat memberi Anda arahan tentang ke mana harus mulai mencari. Mencari pedesaan dan terbuka? Pergilah ke luar kota dan masuk ke ruang terbuka yang luas. Mencari perkotaan dan berpasir? Langsung menuju lingkungan perkotaan dan kawasan industri kota.

5. Ya, meminta Google juga bisa membantu

Mari kita hadapi itu, kita membuka Google untuk semua pertanyaan kita hari ini, dan tidak apa-apa. Lakukan sedikit riset online, perhatikan beberapa parameter untuk apa yang Anda cari. Jika Anda mencari bangunan industri tua, pastikan untuk memasukkannya ke dalam penelusuran Anda. Buat sespesifik mungkin, lalu jadilah yang lebih umum sesuai kebutuhan untuk memperluas jaring. Ada juga sejumlah situs web dari http://69.16.224.146/ dan buku tentang “tempat aneh” atau “tempat terlantar”, yang semuanya akan memiliki banyak daya tarik bagi fotografer. Jika Anda memang mencari lokasi yang ditinggalkan atau terpencil, pastikan untuk melakukan semua tindakan pencegahan keselamatan yang mungkin untuk memastikan pengembalian yang aman.

Tips Fotografer Mempersiapkan Foto Prewedding


Tips Fotografer Mempersiapkan Foto Prewedding

Dari semua tips fotografi pernikahan yang kita bicarakan di blog ini, yang paling penting selalu adalah tentang persiapan hari pernikahan. Pekerjaan fotografer pernikahan benar-benar dimulai sebelum hari besar. Menurut pendapat kami, fotografer pernikahan paling sukses mempersiapkan diri secara efektif untuk menghilangkan stres dan kebingungan selama pernikahan, dan memaksimalkan kemampuan mereka untuk menangkap foto INDAH yang akan disukai klien mereka.

7 Tips Mempersiapkan untuk Memotret Pernikahan

7 Tips Mempersiapkan untuk Memotret Pernikahan

  1. Standarisasi persiapan pernikahan Anda
    Kami telah membuat daftar periksa yang kami lalui untuk mempersiapkan setiap pernikahan yang kami potret. Dengan melakukan ini, kami dapat menghilangkan banyak sakit kepala dengan menstandarkan proses kami. Hal ini memungkinkan kami mencapai tujuan untuk memberikan layanan yang konsisten kepada semua klien kami berulang kali karena daftar periksa membuat semuanya mudah diulang. Beberapa hal yang kami masukkan adalah:
    Daftar email umum yang perlu kami kirimkan seperti email check in, email kuesioner, dan bahkan email pengingat pembayaran. Semua ini sebenarnya dapat diotomatiskan juga di platform seperti Honeybook.
    Daftar semua hal yang perlu kami bawa untuk pernikahan, ini termasuk semua perlengkapan kami, garis waktu yang dicetak, daftar foto, dll.
  2. Berkolaborasi dengan klien Anda
    Komunikasi sangat penting untuk kesuksesan sebagai fotografer pernikahan. Kami pikir kebanyakan orang akan menganggap ini sebagai hadiah, yang perlu Anda lakukan adalah membawa komunikasi itu ke tingkat kolaborasi penuh. Dengan bekerja sama secara aktif untuk menyampaikan info yang diperlukan tentang hari pernikahan sehingga Anda dapat mengelola ekspektasi secara efektif dan memastikan Anda pada akhirnya memotret semua yang mereka inginkan dan butuhkan pada akhirnya Anda akan lebih siap dalam prosesnya.
    Cara termudah agar pintu ini tetap terbuka untuk klien kami adalah dengan memberi tahu mereka “jika Anda memiliki pertanyaan saat merencanakan pernikahan dan ingin mengurusnya, jangan ragu untuk memberi tahu kami!”. Seringkali kami melihat klien sangat gugup sebelum hari pernikahan, ada baiknya jika menenangkan klien dan memberikan mereka relax kenyamanan pikiran dengan hobi bermain judi di www.betberry.org/.
  3. Luangkan waktu untuk bertemu langsung
    Sebagian besar waktu, kami merekomendasikan pasangan kami memesan sesi pertunangan karena alasan ini. Kami sebenarnya menyertakan ini di sebagian besar paket fotografi pernikahan kami. Sesi pertunangan sangat bagus karena kami bisa bertemu satu sama lain, dan pasangan mendapatkan pengalaman difoto oleh kami.
    Kami mendengar berkali-kali dari klien kami betapa berharganya foto pertunangan karena itu menghilangkan beberapa kecemasan yang mungkin mereka rasakan berat pada hari pernikahan. Jika Anda tidak memiliki sesi elektronik bersama, jangan khawatir! Bahkan bertemu sambil minum kopi juga bisa menjadi cara yang bagus untuk berkumpul!
  4. Buat Garis Waktu Pernikahan
    Bagian terpenting dari persiapan pernikahan kami adalah menyusun garis waktu fotografi pernikahan. Ini adalah kolaborasi terbesar antara pasangan kami & kami!
    Biasanya, kami dapat menyusun garis waktu yang bagus dalam beberapa langkah sederhana:

    • Kirimkan kuesioner pernikahan kepada klien Anda. Ini harus meminta informasi spesifik yang perlu Anda ketahui tentang yang akan memengaruhi waktu hari itu dan informasi penting lainnya.
    • Tinjau tanggapan dan berikan umpan balik. Ajukan pertanyaan klarifikasi kepada klien Anda jika Anda punya, atau cukup beri tahu mereka bahwa semuanya tampak bagus dan Anda akan bekerja sesuai jadwal!
    • Susun garis waktu dengan ekspektasi realistis untuk berapa lama peristiwa tertentu akan berlangsung. Jika Anda pemula fotografi pernikahan, ini mungkin lebih sulit daripada kedengarannya. Karena kami telah merekam banyak pernikahan, kami menjadi terbiasa dengan arus hari pernikahan rata-rata dan tahu untuk selalu menganggarkan lebih banyak waktu daripada yang kami butuhkan sebanyak mungkin. Sebagai contoh, kami biasanya mengalokasikan waktu 30 menit untuk potret keluarga. Seringkali, kita berhasil melewati ini dalam waktu sekitar 10menit, tetapi akan membutuhkan waktu ekstra ketika anggota keluarga  menghilang.
    • Kirimkan timeline tentatif ke klien Anda, dan mintalah umpan balik. Dengan menyusun garis waktu, Anda membantu mengurangi stres dan usaha pada klien Anda,  tetapi Anda akan menginginkan konfirmasi mereka bahwa apa yang telah Anda susun berhasil untuk mereka.
    • Merevisi jika perlu dan menyelesaikan.

    Jadwal pernikahan tidak sulit untuk disatukan tetapi membutuhkan sedikit waktu. Kami menyarankan untuk memulai proses ini setidaknya 1 bulan sebelum hari pernikahan untuk memastikan waktu kolaborasi yang cukup.

  5. Kemasi Perlengkapan Anda Lebih Awal
    Anda memiliki tanggal pernikahan di kalender Anda dan tahu itu akan segera tiba, jadi ada baiknya untuk mulai mengumpulkan barang-barang Anda bersama-sama sehingga Anda tidak terburu-buru di hari besar.
    Salah satu kesalahan paling awal yang kami buat sebagai fotografer pernikahan adalah ketidaksiapan karena berpikir kami bisa menangani semua pengepakan kami pada hari itu. Ternyata satu-satunya hal yang baik untuk melupakan hal-hal.
    Sekarang, kami memastikan tas kami dikemas penuh setidaknya sehari sebelumnya. Ini mari kita luangkan waktu kita, bersihkan peralatan kita (jika Anda tidak melakukan ini, dapatkan kit pembersih kamera yang sederhana dan murah), dan pastikan semua yang kita butuhkan sudah diperhitungkan. Dan jangan lupakan semua baterainya!
    Untuk saran perlengkapan fotografi lainnya, lihat bagian Perlengkapan fotographer Direkomendasikan. Kami juga memiliki Daftar Periksa Perlengkapan Fotografi Pernikahan yang bagus yang dapat Anda tinjau untuk memastikan Anda memiliki apa yang Anda butuhkan untuk mendapatkan gambar indah yang diinginkan klien dari Anda!
  6. Kumpulkan pakaian pernikahan Anda lebih awal
    Sekarang setelah hal-hal terpenting ditempatkan seperti perlengkapan kamera dan garis waktu, ada satu hal besar lainnya yang perlu dipersiapkan oleh fotografer pernikahan: pakaian mereka !!
    Ini sebenarnya adalah sesuatu yang membuat kami stres, terutama karena kami tidak pernah ingin merasa terlalu berdandan atau terlalu berpakaian. Untuk membantu mengetahui lemari pakaian kam, kami telah mulai bertanya kepada pasangan seperti apa pakaian mereka untuk hari itu. Beberapa pernikahan yang kami hadiri juga terlihat sangat kasual di perkemahan, ini tidak benar-benar membutuhkan gaun mewah dan / atau setelan jas. Di sisi lain, kami pernah ke cobaan yang lebih formal di mana orang muncul dengan tuksedo dan gaun payet, jadi memiliki pilihan di meja rias kami sangat berharga.
    Apa pun yang Anda kenakan penting untuk menyiapkannya dan mengenakannya lebih awal. Seperti tas perlengkapan Anda, kami mencoba meletakkannya setidaknya sehari sebelumnya. Ini berarti pakaian dipilih, dicuci, disetrika, ditata dan siap untuk kita.
    Dan teman-teman, jika Anda mengenakan dasi dan tidak tahu cara mengikatnya, persiapkan dasinya terlebih dahulu agar Anda tidak menghabiskan 15 menit di depan cermin untuk mencari tahu.
  7. Persiapan mental juga penting!
    Dari semua tips persiapan fotografi pernikahan yang dapat kami tawarkan yang satu ini sering diabaikan oleh banyak orang!
    Luangkan waktu untuk mempersiapkan mental hari pernikahan. Biasanya, dengan garis waktu di tangan, kami dapat memvisualisasikan bagaimana kami akan mendekati hari itu.
    Tentu saja, persiapan mental juga berarti relaksasi mental. Jadi salah satu hal terbesar yang kita lakukan untuk mempersiapkan diri kita untuk hari besar sebenarnya adalah memperlambat malam sebelumnya. Kecuali jika kami memiliki sesi pemotretan atau pertemuan klien lagi (dan kami mencoba untuk menghindari melakukan ini sebanyak mungkin). Kami bertujuan untuk menyediakan waktu untuk bersantai.

6 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Menjadi Fotografer Profesional


6 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Menjadi Fotografer Profesional

Anda belum cukup baik … belum

Anda belum cukup baik ... belum
Mungkin Anda suka fotografi, dan mungkin Anda mendapatkan banyak pujian pada foto Anda, tetapi Anda mungkin belum menjadi fotografer yang cukup baik untuk benar-benar mengambil uang dari orang. Apakah Anda terkadang mengambil banyak foto di mana sebagian besar adalah sampah? Apakah Anda sering berkata pada diri sendiri, “Saya akan memperbaikinya nanti di Photoshop?” Jika foto Anda tidak konsisten dalam fokus, diekspos dengan benar, dan hebat di CAMERA, sebelum Anda masuk ke Photoshop, Anda belum siap.

Jika Anda melihat karya fotografer profesional lainnya dan bertanya-tanya bagaimana mereka membuat foto mereka seperti itu, Anda belum siap. Saya tidak bermaksud bahwa Anda harus dapat menghasilkan foto persis seperti fotografer yang Anda kagumi. Saya mengatakan bahwa Anda harus memiliki pemahaman tentang bagaimana mereka mencapai tampilan yang mereka dapatkan. Anda harus tahu bagaimana cahaya, kedalaman bidang, sudut, dll., Berkontribusi pada foto. Anda harus memiliki gagasan tentang seberapa banyak foto tersebut merupakan hasil dari pasca pemrosesan.

Anda tidak memiliki pengalaman yang cukup

Anda tidak memiliki pengalaman yang cukup
Ini sejalan dengan tidak cukup baik, tetapi pengalaman itu penting. Anda harus konsisten setiap saat. Anda harus tahu bahwa setiap sesi yang Anda lakukan akan menghasilkan foto yang bagus, dan Anda dapat bermain dengan pukulan jika kondisinya tidak ideal. Anda harus mengetahui pengaturan kamera Anda di dalam dan luar, karena ketika Anda mengejar anak nakal di sekitar, Anda tidak punya waktu untuk mencoba mencari tahu seperti apa kecepatan rana Anda seharusnya.

Saya akan mengakui bahwa saya tidak memiliki pengalaman yang cukup ketika saya mulai. Saya melakukan beberapa sesi untuk teman dan keluarga, kemudian permintaan mulai masuk. Saya tidak benar-benar memiliki tujuan menghasilkan uang dengan fotografi saya, tetapi ketika orang-orang mulai bertanya kepada saya, saya berpikir, “Hei, mengapa tidak?” Beberapa sesi awal saya sangat saya sukai, tetapi beberapa di antaranya saya perhatikan dan ngeri. Saya merasa tidak enak karena orang-orang membayar saya untuk bereksperimen dan mencari tahu siapa saya sebagai seorang fotografer.

Anda tidak ingin kehilangan cinta fotografi

Begitu Anda mengubah hasrat menjadi pekerjaan atau karier, Anda memiliki kemungkinan yang sangat nyata untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang Anda lakukan karena Anda harus melakukannya, dan bukan karena Anda menginginkannya. Saya tidak mengatakan ini terjadi pada semua orang, tetapi saya telah melihat cukup banyak fotografer profesional yang kelelahan dan berhenti, sehingga saya tahu ini adalah hal yang sangat nyata. Anda mungkin berpikir akan luar biasa menghasilkan uang dengan melakukan sesuatu yang Anda sukai, tetapi apakah Anda siap untuk kemungkinan tidak mencintai hal itu lagi?

Pengakuan benar di sini: Saya jarang mengeluarkan kamera untuk apa pun kecuali sesi berbayar. Ketika saya sedang berlibur, kadang-kadang hal terakhir yang ingin saya lakukan adalah “bekerja” sementara saya di sana, dan saya tentu tidak ingin menyeret kamera saya ketika saya seharusnya bersenang-senang. Lalu, jika saya mengambil beberapa foto hanya untuk itu, mereka duduk di sana di komputer saya selamanya, karena saya tidak benar-benar merasa ingin menyortir dan mengedit setumpuk foto lagi. Ini tidak terjadi pada setiap fotografer pro, tetapi saya nyata di sini. Kadang-kadang saya berharap bisa mengambil foto karena saya menyukainya, tetapi kenyataannya adalah, saya sering terlalu lelah setelah sesi berbayar selama seminggu untuk mengeluarkan kamera lagi. Saya masih suka fotografi, tetapi lebih karena saya mencintai pekerjaan saya; Saya suka foto dan apa yang bisa saya buat, saya suka bekerja dengan orang-orang, tapi saya tidak suka fotografi hanya untuk kepentingan fotografi lagi. Untuk fotografi memang termasuk dalam bidang seni, kini kami juga merekomendasikan untuk anda berkarya dalam bidang online. Contoh situs yang mempunyai design seni terbaik adalah https://www.maboswinvip.com/ yang juga merupakan situs joker123 terpercaya di indonesia.

Anda tidak ingin berurusan dengan hal-hal bisnis

Pajak, lisensi bisnis, kontrak, pemeliharaan peralatan, penjadwalan, email, panggilan telepon – itu semua adalah bagian yang sangat nyata dari menjalankan bisnis fotografi, dan itu membutuhkan waktu dan usaha yang jauh lebih banyak daripada yang Anda yakini. Menjadi seorang fotografer profesional tidak hanya dengan senang hati mengambil beberapa foto, mengumpulkan uang, dan kemudian menghabiskan semua uang itu untuk apa pun yang Anda suka. Ada pengeluaran, banyak dan banyak pengeluaran. Ada tugas-tugas yang membosankan dan berulang-ulang. Ada berjam-jam dihabiskan melakukan hal-hal di belakang layar.

Tidak peduli seberapa hebat fotografer Anda, jika Anda tidak mahir dalam urusan bisnis, Anda akan berjuang sebagai fotografer. Sulit. Ini membuat frustrasi. Terkadang ini luar biasa. Beberapa hari hal-hal mengerikan terjadi, seperti The Cloud kehilangan seluruh kalender fotografi Anda (ya, berbicara dari pengalaman). Terkadang Anda harus meminta uang kepada orang lain, dan itu tidak mudah untuk semua orang. Anda harus mampu dan mau menjalankan kapal yang cukup ketat dengan penjadwalan, pengumpulan uang, dan berpaut pada kebijakan Anda. Anda harus memutuskan kebijakan Anda, dan biaya Anda, dan bagaimana Anda akan melakukan bisnis sebelumnya, karena percayalah, orang akan meminta Anda untuk mengubah semua itu untuk mereka, dan Anda harus siap untuk itu.

Anda tidak ingin berurusan dengan orang-orang sulit

Beruntung bagi saya, saya sebenarnya sangat suka bekerja dengan orang-orang, tetapi meskipun begitu, kadang-kadang beberapa orang sulit dihadapi. Ketika orang membayar Anda untuk memotret mereka, kadang-kadang mereka mengharapkan Anda melakukan apa saja dan semua yang mereka inginkan, dan kadang-kadang, bahkan ketika Anda sudah melakukan yang terbaik, mereka tidak senang dengan Anda. Jika Anda sensitif, seperti saya, kritik semacam itu bisa sangat sulit diterima.

Sebagian besar orang yang akan Anda ambil foto adalah orang-orang yang fantastis dan luar biasa, yang mencintai pekerjaan Anda, dan mencintai Anda, itulah sebabnya mereka mempekerjakan Anda. Itu tidak terjadi setiap saat. Terkadang Anda harus menghabiskan banyak waktu di telepon untuk berbicara dengan klien yang khawatir (bagaimana dengan cuaca? Bagaimana dengan potongan rambut junior yang buruk? Bagaimana dengan pakaian yang akan mereka kenakan? Bagaimana jika mereka tersenyum canggung?). Atau seseorang yang memiliki banyak ide yang mereka lihat di Pinterest, dan ingin mendiskusikan semuanya dengan Anda secara mendalam, bahkan jika mereka bahkan tidak jauh dengan gaya fotografi Anda. Kadang-kadang Anda akan menunjukkan kepada mereka galeri mereka dan mereka akan mengatakan mereka menyukainya, kecuali bisakah Anda photoshop setiap kerutan di wajah mereka? Pertanyaannya luar biasa, dan kebanyakan orang tidak memiliki tuntutan yang tidak masuk akal. Tetapi, Anda harus tahu bahwa kadang-kadang orang tidak berada di halaman yang sama dengan Anda, dan Anda harus dapat bekerja dengan mereka, dan melakukan yang terbaik untuk membuat mereka bahagia.

Ini bukan pekerjaan dongeng yang Anda pikirkan

Saya mendengar dari banyak orang tentang betapa menyenangkannya menjadi seorang fotografer, dan betapa mereka berharap bisa menjadi seorang fotografer juga. Banyak orang yang terjun ke bisnis fotografi, tanpa melakukan banyak penelitian dan evaluasi diri, mendapatkan tamparan keras ketika mereka menyadari bahwa itu berhasil. Banyak pekerjaan. Banyak orang muncul di adegan “fotografer profesional” karena kemauan, dan muncul kembali dalam waktu satu atau dua tahun, dan kadang-kadang bahkan tidak bertahan beberapa bulan. Bekerja untuk mendapatkan klien. Bekerja untuk menjaga klien. Mereka tidak hanya jatuh di pangkuan Anda, melambaikan uang seratus dolar dan tersenyum putih mutiara mereka untuk kamera Anda.

Anda akan memiliki persaingan, dan terkadang kritik dari orang lain. Terkadang dunia fotografer bisa menjadi sangat jahat. Anda akan menemukan orang-orang hebat untuk berkolaborasi, dan mereka yang mendorong Anda, tetapi Anda juga akan menemukan beberapa yang akan menghancurkan Anda jika mereka mendapatkan kesempatan.

Ada banyak manfaat menjalankan bisnis Anda sendiri, tetapi juga sulit. Anda harus tahu apa yang Anda lakukan, dan jika ada yang salah, itu semua ada di pundak Anda. Menjadi seorang fotografer profesional jauh lebih dari sekadar suka memotret. Ketika Anda menyadari semua pekerjaan itu akan terjadi, Anda mungkin memutuskan bahwa mengambil foto untuk cinta itu, dan karena Anda seorang seniman, mungkin jauh lebih memuaskan pada akhirnya.

Apakah saya terdengar agak pahit? Saya tahu bahwa saya mungkin, tetapi saya ingin realistis di sini. Saya pikir menjadi seorang fotografer adalah gagasan yang sangat romantis, bahwa ada banyak sekali orang yang ingin sekali terjun ke dunia fotografi sebagai sebuah bisnis, tanpa benar-benar tahu apa yang mereka hadapi. Saya telah belajar banyak selama bertahun-tahun, dan kadang-kadang saya bertanya-tanya apakah saya akan mulai jika saya benar-benar memahami semua yang kontra.

Lalu, ingat mengapa saya melakukan ini. Ya, itu pekerjaan, dan sulit. Ya, kadang-kadang saya benci sisi bisnis. Ya, beberapa hari saya ingin bersembunyi di lubang dan mengubur kamera saya di sana. Tetapi sebagian besar waktu saya merasa terberkati menjadi seorang fotografer. Saya suka orang-orang yang bekerja dengan saya. Saya suka membuat foto-foto indah, dan menangkap kepribadian nyata. Saya suka klien yang bahagia, dan saya suka saya bisa membuat kenangan untuk mereka yang akan bertahan selamanya. Saat ini saya tidak akan menukar pekerjaan ini dengan yang lain, karena sekarang, bahwa saya telah belajar dan menjalani bagian-bagian sulit dari pekerjaan saya, saya tahu bahwa semuanya layak, bagi saya.

Panduan Memulai Bisnis Fotografi Dengan Niche Anda


10 Tips Untuk Memberitahu Anda Cara Memulai Bisnis Fotografi Dengan Menemukan Niche Fotografi Anda

Cepat atau lambat, sebagian besar penggemar berpikir fotografi tentang “bagaimana memulai bisnis fotografi.” Sayangnya, ada beberapa tantangan yang “menghukum” kita untuk gagal. Salah satu tantangan terbesar yang kita hadapi adalah ketidakmampuan kita untuk membedakan antara cinta kita untuk fotografi (re: keinginan kita untuk kesenangan dan fotografi) dan perusahaan fotografi (memahami kebiasaan membeli dan biaya yang dibuat pelanggan fotografi).

Misalnya, banyak dari kita berpikir melalui karya fotografi kami “sangat baik”, sehingga tidak akan sulit untuk menjual. Kadang-kadang berpikir bahwa seni besar dan fotografi “dijual”. Kesalahan besar! fotografi besar adalah menjual. Dalam dunia bisnis, tidak ada yang menjual – tidak! Mengetahui hal ini sangat penting untuk memulai bisnis fotografi.

ketidakmampuan kita untuk membedakan antara semangat kami untuk fotografi dan keinginan kami untuk berpartisipasi dalam kegiatan gambar juga terlihat dalam cara kita mencoba untuk memberitahu orang lain apa yang kita lakukan. Sebagai contoh, pelanggan tidak peduli apa jenis peralatan fotografi yang kita gunakan. Mereka tidak peduli berapa banyak mega pixel, atau berapa banyak biaya peralatan kami atau apa merek kamera yang Anda gunakan. pelanggan fotografi (saat ini dan potensi) ingin tahu bahwa kita bisa, dan akan, produk-produk berkualitas tinggi karya fotografi mereka.

Hanya berpikir, memperbaiki mekanik mobil kami tidak memberitahu kita apa alat yang mereka gunakan. Koki yang kita tidak diberitahu apa panci, panci atau kompor yang mereka gunakan. Dalam bisnis, ditetapkan bahwa pelanggan inginkan dan cara terbaik untuk memberi mereka. Dengan kata lain, perusahaan lain melakukan pekerjaan yang lebih baik memahami “niche” dari mereka. Untuk memulai bisnis fotografi yang sukses dan terus berkembang, kita harus jelas apa yang kami tawarkan niche dan bagaimana menjual manfaat dari pelanggan niche kami.

Lain pemilik kesalahan mengulangi fotografi tidak “khusus” bisnis (lihat niche fotografi kami) dalam apa yang kita lakukan. Untuk penggemar foto, kami ingin menembak apa saja dan segalanya. Sebagai seorang fotografer, dia benar. Namun, ketika bisnis fotografi, yang keliru mencoba untuk menjadi “segalanya bagi semua orang” mulai – menerima pekerjaan yang ditawarkan untuk fotografi kami.

Masalah yang jelas dengan pendekatan ini adalah ketidakmampuan kita untuk mengenali bagaimana drastis mengurangi nilai dari apa yang kita lakukan sebagai seorang fotografer profesional, mata pelanggan. Satu, kami ingin pelanggan kami (saat ini dan potensi) tahu kita bisa memotret apa pun – setelah semua, kami sangat serbaguna fotografer! Apa yang benar-benar melihat pelanggan adalah bahwa kita tidak “semua aspek fotografer,” bahwa hanya seseorang dengan kamera yang tersedia untuk mengambil foto ketika mereka memanggil. fotografi serius pelanggan (yaitu, mereka yang mampu untuk menghabiskan waktu secara teratur) ingin melakukan bisnis dengan spesialis – fotografer yang tahu ceruk mereka fotografi.

fotografer pernikahan sukses yang jelas dalam hal ini, sebagai contoh poin saya. tangan pelanggan (biasanya pengantin) bermimpi hari pernikahan mereka sebagian besar hidupnya. Ia tidak menemukan seorang fotografer yang vesatile. Anda ingin “fotografer pernikahan” yang dapat membuat indah “terlihat baik” karena ia memiliki mimpi bahagia dan semua “hari” untuk hidup – hari pernikahan Anda. Tidak ada keahlian khusus yang diperlukan untuk jenis layanan fotografi. Bahkan, pasar ini lebih prihatin tentang “orang keterampilan” akan lebih baik, menurut pendapat saya. fotografer pernikahan sukses terang dalam nada ini lebih sukses dalam bisnis.

Melakukan penelitian Anda.

Persediaan koleksi foto Anda – koleksi jam tangan. Memutuskan apa yang maksimum yang 1) potret; 2.) meningkat; dan 3) menikmati fotografi. Mengidentifikasi dan mengatur foto Anda dalam berbagai relung, misalnya. Potret, olahraga, mewah, hewan, anak-anak, pemandangan alam, dll

Penelitian gambar Market – Lakukan pencarian Internet dengan menggunakan kata-kata juga, menggunakan semacam ceruk yang tampaknya cocok untuk fotografi, “Tempat Fotografi. “. Misalnya, “menampilkan gambar niche”, “fotografi pernikahan niche,” dll Selain itu, sumber yang baik untuk membantu mengidentifikasi bagian dari pasar image “Pasar adalah seorang fotografer. “Ini adalah buku yang diterbitkan setiap tahun dan klaim untuk memberikan informasi kontak dan foto secara online penelitian pembelian lebih berguna, menurut pendapat saya. penulis dan fotografer Dan Heller adalah tempat yang baik untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari dunia fotografi besar tanpa semua “seni suasana” menurut saya. Ini juga memiliki website yang sangat informatif

“Mengidentifikasi pasar nyata – jenis fotografi (spesialisasi) kini dibeli oleh pelanggan. Apa jenis fotografi yang memberikan promosi? Pada satu titik, kita harus “menyeimbangkan” realitas ceruk yang berbeda. Mungkin ada beberapa faktor yang tidak konsisten dalam setiap ceruk fotografi. Sebagai contoh, ceruk membutuhkan “alur kerja” lebih (alur kerja adalah proses pasca panen) pada periode dan tugas-tugas lainnya. penerbitan umumnya membutuhkan foto berkualitas tinggi – masa lalu. Fotografi Acara membutuhkan perawatan, kemasan dan foto (gambaran) pengiriman. kisah nyata: Saya melihat di sekitar saya banyak koleksi foto dan menemukan bahwa saya memiliki banyak bunga-bunga indah. Saya tidak bisa mulai untuk mengungkapkan kekecewaan saya ketika saya tahu ada bunga gambar pasar – semua orang tampaknya memiliki segalanya! Pelajaran – mengidentifikasi “nyata” pasar.

Kiat Sepuluh Untuk Membantu Anda Mengidentifikasi Niche Anda

Kiat Sepuluh Untuk Membantu Anda Mengidentifikasi Niche Anda

1. Mengidentifikasi spesialisasi yang sesuai dengan gaya Anda:
2.  Menentukan apakah Anda memiliki peralatan yang diperlukan untuk Niche seperti
3. Apakah Anda memiliki keterampilan yang dapat diidentifikasi dan spesifik di daerah tertentu – Anda dapat mengekspresikan?
4. Siapa target Anda
5. Sebagian besar jenis fotografi yang mereka beli
6. Ketika bisnis fotografi Anda take hari ini – pesaing Anda
7. Apa yang akan berbeda tentang layanan Anda
8. Apakah Anda tinggal di dukungan lebih niche
9. Ceruk fotografi “atau” Foto menjual dirinya sendiri “- Anda tahu bedanya
10. Apa tren dan potensi masa depan di niche Anda

Sumber artikel : https://www.depoxito.com/

Ilmu Dasar Fotografi Untuk Fotografer Pemula


Ilmu Dasar Fotografi Untuk Fotografer Pemula

Fotografi, sebuah seni untuk mengambil gambar dengan menggunakan kamera. Walaupun sering orang menganggap fotografi hanya sekedar hobi dan jarang ada yang menekuni fotografi secara professional tetapi setidaknya walaupun sebagai hobi Anda wajib mengetahui berberapa poin dasar tentang fotografi tentunya.

Berberapa poin dasar yang harus diketahui :

Dalam fotografi Anda tidak dapat mengambil foto yang bagus dengan hanya mengandalkan kamera yang mahal, tetapi perlu Anda perhatikan bahwa dalam dunia fotografi yang paling penting ada pada poin yang akan kami sampaikan berikut ini, jadi pastikan Anda menyimak dan membaca sampai akhir artikel berikut ini agar Anda dapat mengambil gambar yang bagus meskipun Anda hanya menggunakan smartphone Anda untuk mengambil gambar.

1. Composition / Komposisi

Komposisi merupakan bagian dari poin dasar yang penting karena komposisi berarti pengaturan posisi dari objek yang akan kita foto. Pada komposisi ada sebuah aturan yang disebut ‘the rule of thirds’ atau yang membuat Anda harus membayangkan sebuah garis persegi panjang yang dibagi menjadi sembilan bagian persegi yang berukuran sama dan kemudian Anda akan membutuhkan garis vertikal dan horizontal tersebut untuk menyelaraskan objek agar komposisinya tampak selaras dan seimbang.

2. Depth / Kedalaman

Selain Komposisi, kedalaman juga cukup penting karena Anda menciptakan kesan 3D pada sebuah foto. Ini dapat Anda lakukan dengan mengatur fokus dan frame serta angle foto. Fokus mengatur jarak pada objek sehingga hanya akan terpatut pada objek saja dan sekeliling objek akan menjadi blur. Lalu frame diatur untuk membuat objek tampak dekat walaupun padahal sebenarnya objek tersebut jauh.

3. Texture / Tekstur

Kemudian tekstur adalah kebutuhan pada sebuah foto yang diperlukan kecermatan si fotografer. Tekstur dari foto membuat kesan seakan pada foto sebuah batang kayu yang membuat seakan kita dapat menyentuh gambar yang diambil.

4. Line / Garis

Pada ilmu fotografi, garis dibutuhkan karena akan membantu mata fotografer untuk dapat melihat atau lebih memperhatikan sekitaran objek. Jadi foto yang didapat akan menjadi lebih menarik.

5. Lightning / Pencahayaan

Ini adalah dasar yang paling tidak diperhatikan tetapi harus Anda ingat bahwa dasar dari fotografi yang paling penting untuk diingat apabila ingin mendapatkan gambar yang bagus adalah Pencahayaan. Karena ketika Anda mengambil foto arah dari cahya menjadi esensi yang cukup penting dan cahaya juga menentukan distribusi bayangan pada foto yang diambil, serta jangan memotret menghadap cahaya karena hasil foto dari objek akan menjadi siluet.

6. Pattern & Shape / Pola & Bentuk

Ada 3 hal yang berhubungan langsung dengan pola & bentuk, hal itu adalah ritme, simetris dan segitiga. Ritme adalah bentuk foto yang berulang, simetri adalah foto yang diambil secara sejajar dari 2 sisi yang berbeda dan segitiga dibentuk pada sebuah foto oleh satu garis diagonal. Jadi adanya pola & bentuk akan membuat foto tersebut tampak lebih menarik untuk dilihat.

7. Point of view / Sudut Pandang

Poin dasar pada fotografi yang terakhir adalah sudut pandang dari posisi foto yang akan diambil. Umumnya fotografer memiliki sudut pandang yang berbeda dan akan menghasilkan foto yang berbeda juga. Hasil foto yang diambil dari tempat yang rendah bisa diartikan dominasi, kekuatan serta otoritas. Sebaliknya sudut pandang yang tinggi memberikan kesan lemah dan rentan.

Berberapa Hal lain yang perlu diperhatikan :

Setelah Anda mengetahui dasar dari fotografi selanjutnya masih ada berberapa yang perlu Anda perhatikan jika ingin mendapatkan foto yang bagus, jadi simak selanjutnya.

1. Lens / Lensa

Lens / Lensa

Pernahkah Anda perhatikan bahwa ada mm pada setiap lensa yang berbeda-beda. Semakin besar angka mm dari sebuah lensa, maka sudut pandangannya akan semakin sempit biasanya disebut picture coverage dan sebaliknya jika semakin kecil angka mm pada lensa tersebut maka akan semakin luas picture coverage pada lensa tersebut.

2. Diaphragm / Diafragma

Diafragma memiliki fungsi untuk mengatur aperture atau bukaan yang menentukan sedikit atau banyakannya cahaya yang akan masuk melalui lensa. semakin kecil angka pada diafragma maka semakin banyak sinar yang dapat masuk melalui lensa. Diaframa menentukan kualitas dari lensa dan semakin kecil angka diafragma berarti makin tinggi kualitas lensa tersebut. Diafragma biasanya disingkat sebagai f.

3. Focal Length / Panjang Lensa

Panjang lensa biasanya mempunyai satuan dalam bentuk mm

Panjang lensa mempunyai pengaruh terhadap :

  • Jarak pemotretan
  • Sudut pandang pengambilan foto
  • Zoom
  • Fasilitas Aperture dari diafragma

Ada juga yang memiliki lensa khusus seperti :

  • Lensa makro / Macro lens
  • Penambah panjang pada lensa / Extender (tele converter)
  • Lensa koreksi perspektif pada objek
  • Lensa Lunak / Soft Focus Lens

4. Kecepatan Film

Kualitas foto ditentukan dari kepekaan film tersebut terhadap cahaya atau biasanya disebut sebagai ISO / DIN / ASA. Jika ISO / ASA rencah maka akan menghasilkan detail gambar yang lebih tajam.

Jadi itulah berberapa dasar dan poin penting pada ilmu fotografi yang dikutip dari situs Maha168 yang perlu kamu ketahui, jika Anda terus menekuni dan mencoba pengalaman baru dalam berfoto maka Anda mungkin dapat menjadi seorang profesional nantinya.

Tips Untuk Mengembangkan Skill Foto Anda


Tips-Untuk-Mengembangkan-Skill-Foto-Anda

Apakah Anda ingin foto Anda terlihat seperti yang ada di majalah? Atau di situs web National Geographic?

Maka 14 tips tentang cara mengambil foto profesional ini cocok untuk Anda. Anda akan mengambil gambar yang lebih baik dalam waktu singkat, baik saat Anda memotret burung atau potret.

Memotret JPEG Akan Membatasi Opsi Pengeditan Anda – Beralih ke RAW
Sebelum Anda mengambil DSLR, Anda harus memiliki pemahaman dasar tentang berbagai format file digital. Sebagian besar DSLR akhir-akhir ini merekam file JPEG dan RAW.

JPEG memiliki tingkat kecerahan terbatas yang dapat ditangkap sebagai lawan dari file RAW. A JPEG merekam 256 tingkat kecerahan, sementara RAW dapat menangkap hingga 16.384!

Juga, setiap kali Anda mengedit JPEG, Anda kehilangan informasi. Anda benar-benar dapat menghancurkan kualitas file JPEG dengan mengeditnya beberapa kali.
Keindahan file RAW adalah Anda dapat mengonversinya menjadi JPEG, atau jenis file lain seperti file PSD (Photoshop).

1. Terlalu Banyak Cahaya Akan Merusak Foto Anda – Inilah Alasannya

Terlalu Banyak Cahaya Akan Merusak Foto Anda - Inilah Alasannya

Memahami pencahayaan adalah dasar dari fotografi. Ada kesalahpahaman bahwa cahaya berlimpah baik dan cahaya rendah buruk.
Beberapa potret terindah diambil satu jam sebelum matahari terbenam, selama jam emas. Cahaya memancarkan cahaya hangat dan menyanjung subjek.
Dan banyak fotografer lanskap mengambil gambar alam yang menakjubkan selama ‘jam biru’.

Terlalu banyak cahaya, dalam bentuk hari yang sangat cerah, dapat menciptakan bayangan kasar pada subjek Anda. Ini bisa sangat menantang untuk dikerjakan.
Sebelum Anda mulai memotret, luangkan waktu untuk mengamati cahaya. Dari mana arahnya? Ini akan memengaruhi tempat Anda meletakkan subjek Anda.

Saat memotret potret, pencahayaan yang datang dari depan terlihat lembut dan indah.
Saat memotret subjek statis seperti makanan, lampu depan dapat membuat bayangan yang tidak diinginkan. Ini juga dapat menyebabkan gambar terlihat datar dan tidak bernyawa. Sisi atau lampu latar biasanya merupakan pilihan yang lebih baik.

2. Gunakan Pengukuran Meteran untuk Paparan yang Lebih Tepat

Gunakan Pengukuran Meteran untuk Paparan yang Lebih Tepat

Bentuk paling sederhana dari pengukuran cahaya di dalam kamera adalah “pengukuran rata-rata”. Kamera membaca level cahaya di seluruh jendela bidik. Ini menghitung pencahayaan berdasarkan rata-rata keseluruhan pencahayaan.

Ini berfungsi baik untuk adegan dengan jumlah cahaya, gelap, dan midtone yang sama.
Tapi adegan apa pun yang tidak rata-rata dengan standar pemantulan 18 persen akan menjadi masalah. Pengukuran rata-rata pusat-tertimbang adalah variasi pada mode pengukuran rata-rata. Ini memberikan kecerahan objek di tengah jendela bidik lebih berat dalam perhitungan eksposur daripada objek di sekitar tepi luar bingkai.

Ini didasarkan pada asumsi bahwa subjek yang menarik cenderung berada di dekat pusat bingkai. Dan itu harus mendapatkan preferensi eksposur di atas objek di pinggiran. Pengukuran titik adalah kebalikan dari pengukuran rata-rata. Ini sampel kecerahan area layar kecil. Dan itu memungkinkan Anda untuk memilih bagian yang tepat dari adegan yang menjadi dasar eksposur Anda.

Ini sangat berguna untuk situasi di mana area yang luas dari nada yang sangat terang atau gelap akan menciptakan bias eksposur yang akan mengurangi subjek utama. Ini adalah kasus untuk adegan-adegan backlighting, high key, atau low key.
Gambar di bawah ini adalah contoh yang baik ketika Anda ingin menggunakan pengukuran titik. Ini karena memiliki banyak kontras.

3. Gunakan Bracketing untuk Mengambil Eksposur yang Tepat

Gunakan Bracketing untuk Mengambil Eksposur yang Tepat

Bahkan pengukur cahaya dan sistem pencahayaan terbaik dapat tertipu oleh situasi pencahayaan yang sulit. Dan layar pratinjau di bagian belakang kamera Anda bukan merupakan indikator eksposur yang benar. Inilah mengapa sangat penting untuk memotret dalam mode manual.

Untuk melakukan ini, Anda perlu mempelajari Segitiga Eksposur; yaitu, bagaimana bukaan, kecepatan rana, dan ISO bekerja bersama. Anda juga perlu mempelajari cara membaca histogram. Sebagian besar kamera saat ini memiliki fungsi histogram bawaan. Menggunakannya akan jauh lebih bermanfaat bagi Anda daripada mengandalkan layar LCD Anda.

Salah satu cara untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan eksposur yang benar adalah dengan memotret adegan itu pada beberapa eksposur. Maka Anda dapat memilih yang terbaik. Teknik ini disebut bracketing. Anda memotret “braket” dari eksposur alternatif di atas dan di bawah eksposur yang dianggap baik. Jika eksposur dasar Anda tidak benar, maka salah satu gambar lain kemungkinan akan terpapar dengan benar.

4. Lensa mana yang harus Anda gunakan dan kapan

Lensa mana yang harus Anda gunakan dan kapan

Tidak ada satu lensa yang sesuai untuk setiap jenis fotografi atau situasi pengambilan gambar. Inilah sebabnya mengapa sebaiknya Anda membeli bodi kamera dan lensa Anda secara terpisah. Lensa kit yang disertakan dengan kamera Anda biasanya bukan kualitas terbaik. Dan itu tidak akan selalu cocok untuk jenis fotografi yang ingin Anda lakukan. Terutama jika Anda bertujuan untuk mengambil gambar yang lebih profesional.

Ketika saya memotret fotografi makanan, saya biasanya meraih lensa zoom 24-70mm saya, atau makro 100mm saya. Untuk pekerjaan potret, saya lebih suka 85mm. Jika Anda bepergian atau melakukan bidikan lanskap, Anda akan lebih baik dengan lensa sudut lebar. Perlu diingat bahwa crop factor dari kamera Anda akan mempengaruhi lensa yang Anda pilih.

DSLR level pemula atau “kamera prosumer” biasanya memiliki sensor yang dipangkas. Canon Rebel adalah contoh DSLR yang bagus dengan sensor yang dipangkas. Artinya adalah bahwa lensa 50mm akan berperilaku lebih seperti lensa 80mm karena faktor krop. Jika Anda memiliki kamera dengan sensor yang dipangkas, pastikan bahwa lensa apa pun yang Anda beli akan dapat digunakan jika Anda memutuskan untuk meningkatkan ke frame penuh.

5. Menggunakan Bukaan untuk Mengontrol Kedalaman Ruang

Menggunakan Bukaan untuk Mengontrol Kedalaman Ruang

Bukaan adalah pengatur yang mengontrol aliran cahaya melalui lensa. Namun apertur juga memengaruhi kedalaman bidang Anda. Perubahan kedalaman bidang dapat menyebabkan perubahan dramatis pada gambar Anda. Depth-of-field mengacu pada area ketajaman yang dapat diterima dalam sebuah foto. Aperture mengontrol seberapa dangkal atau dalamnya zona ketajaman yang dapat diterima.

Lubang yang lebih kecil (angka-f lebih tinggi) menghasilkan kedalaman bidang yang lebih besar. Lubang yang lebih besar (angka-f lebih rendah) menghasilkan kedalaman bidang yang lebih dangkal. Ukuran sensor gambar, panjang fokus lensa, dan apertur semuanya memengaruhi kedalaman bidang. Untuk mengontrol kedalaman bidang foto Anda, Anda harus mengontrol apertur. Ini adalah tindakan penyeimbangan antara eksposur dan pertimbangan kedalaman lapangan.

Dalam fotografi potret, hal yang paling penting adalah fokus pada mata. Banyak fotografer profesional memotret pada bukaan yang sangat lebar.
Tetapi ketika memotret still life, Anda ingin aperture Anda berada pada 5,6 dan lebih tinggi, tergantung pada subjeknya.

6. Apa yang Harus Dilakukan Tentang Digital Noise

6. Apa yang Harus Dilakukan Tentang Digital Noise

ISO adalah bagian dari Segitiga Eksposur. Ini memengaruhi seberapa sensitif kamera Anda terhadap cahaya. Saat Anda meningkatkan ISO Anda, gambar Anda akan menjadi lebih cerah. Namun dengan kecerahan itu muncul peningkatan noise. Kamera digital jauh lebih baik dalam menangani kebisingan daripada sebelumnya. Banyak kamera digital naik ke ISO 6400. Pada titik Anda mulai melihat noise yang signifikan akan tergantung pada kamera Anda.

Ada masalah besar dengan memotret pada ISO tinggi. Meningkatkan eksposur pada pasca produksi akan mengubah tampilan biji-bijian. Uji kamera Anda untuk melihat seberapa jauh Anda bisa mendorong ISO sebelum Anda menghancurkan kualitas gambar Anda. Gunakan kecepatan rana cepat dan apertur yang lebih kecil seperti F8 atau F11 sehingga Anda mendapatkan gambar yang tajam.
Ambil gambar yang sama di berbagai pengaturan ISO. Mulai dari 100 hingga ISO maksimum kamera Anda dan bandingkan di perangkat lunak pengeditan Anda.

7. Kalibrasi Lensa Anda ke Kamera Anda untuk Fokus Tajam

7. Kalibrasi Lensa Anda ke Kamera Anda untuk Fokus Tajam

Sebagian besar lensa saat ini dapat fokus baik secara manual atau otomatis.
Fokus manual adalah ketika Anda mengambil kendali penuh dari tempat fokus kamera. Anda memutar cincin pada lensa Anda sampai area yang Anda inginkan tajam menjadi fokus yang tepat.

Ini bukan pendekatan terbaik jika Anda memiliki visi kurang dari 20/20. Jika Anda sedikit kecewa, Anda bisa kehilangan fokus. Gambar buram seringkali merupakan hasil dari fokus yang terlewatkan. Fokus otomatis adalah ketika kamera menyesuaikan lensa untuk fokus pada subjek Anda untuk Anda. Tetapi sistem AF dapat berakhir dengan fokus pada bagian adegan yang salah, atau kesulitan untuk mengunci apa pun. Ini terutama benar dalam lingkungan yang redup, atau ketika disajikan dengan pemandangan dengan kontras rendah.

Salah satu cara untuk membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan fokus yang tajam adalah dengan mengkalibrasi setiap lensa Anda ke bodi kamera Anda. Anda dapat meminta seorang profesional melakukan ini untuk Anda atau belajar melakukannya sendiri. Langsung dari kotak, sebagian besar lensa fokus sedikit di depan atau belakang. Anda perlu melakukan penyesuaian mikro untuk mendapatkan fokus yang akurat.

8. Aturan Komposisi mana yang Harus Anda Gunakan

8. Aturan Komposisi mana yang Harus Anda Gunakan

Konsep sederhana untuk memulai adalah “Rule-of-Thirds”.
Ini adalah prinsip komposisi yang membagi gambar menjadi sembilan bagian yang sama. Ia melakukannya dengan menggunakan dua garis horizontal dan dua garis vertikal.

Elemen-elemen penting dalam adegan itu ada di sepanjang garis ini. Mereka juga bisa jatuh pada titik-titik di mana garis berpotongan. Rule-of-Thirds adalah titik awal yang bagus, terutama untuk genre tertentu seperti lansekap. Ada prinsip komposisi lain yang bahkan lebih kuat. Lihatlah Phi Grid dan Fibonacci Spiral.

9. Gunakan Diffuser untuk Melembutkan Sinar Matahari Harsh

Gunakan Diffuser untuk Melembutkan Sinar Matahari Harsh
Pikirkan tentang memotret di luar pada hari mendung. Awan bertindak diffuser raksasa, menyaring sinar matahari yang keras saat mereka mengenai subjek Anda.
Saat hari yang panas dan cerah, kecerahan matahari dapat menciptakan bayangan yang keras pada gambar Anda. Diffuser yang ditempatkan dalam hubungan yang sesuai dengan subjek Anda akan melembutkan cahaya itu untuk tampilan yang lebih merata dan menarik.

Ada banyak diffusers profesional di pasaran. Beberapa memiliki pegangan, yang sangat berguna untuk melakukan fotografi potret (gambar di bawah).
Anda juga dapat menggunakan tirai transparan atau bahkan tirai shower untuk membuat tirai Anda sendiri, jika anggaran menjadi masalah.

10. Isi Bayangan Dengan Reflektor

10. Isi Bayangan Dengan Reflektor

Cahaya isi mengacu pada jumlah cahaya yang dipantulkan kembali ke subjek Anda. Ini digunakan untuk menghilangkan atau melembutkan bayangan yang disebabkan oleh sumber cahaya utama. Ini adalah bagaimana Anda mengontrol kontras.
Mengubah arah dan intensitas bayangan Anda dapat membuat berbagai skenario pencahayaan.Cara Anda bekerja dengan bayangan dalam gambar Anda dapat membedakan pekerjaan Anda dari fotografer lain ‘.

Kit reflektor profesional adalah cakram yang dapat dilipat. Mereka datang dalam emas, perak, putih atau hitam. Anda dapat menggunakannya secara bergantian, tergantung pada skenario pencahayaan Anda. Anda juga dapat membuat reflektor Anda dengan menggunakan papan poster, styrofoam, atau kardus untuk tujuan yang sama.

11. Bidik Dengan Kartu Abu-abu untuk White Balance Lebih Baik

11. Bidik Dengan Kartu Abu-abu untuk White Balance Lebih Baik

Gunakan kartu abu-abu untuk menentukan eksposur yang benar dan pastikan bahwa putih di gambar Anda terlihat putih.Kita semua telah mengambil adegan musim dingin di mana salju terlihat abu-abu. Ini karena saat pengukuran, kamera Anda mencari rata-rata pemantulan 18%. Adegan yang sangat terang atau sangat gelap tidak akan cocok dengan standar ini. Kartu abu-abu akan membantu Anda dengan memberikan target pemantulan standar. Yang harus Anda lakukan adalah menempatkannya di adegan Anda pada sudut yang sama dengan lensa Anda dan mengambil bidikan. Ini akan membantu Anda nanti saat Anda menyesuaikan white balance di Lightroom. Anda dapat mengklik kartu abu-abu dengan alat pipet untuk mendapatkan pembacaan keseimbangan putih yang benar.

12. Gunakan Hukum Kuadrat Terbalik untuk Mengubah Kecerahan

12. Gunakan Hukum Kuadrat Terbalik untuk Mengubah Kecerahan

Intensitas cahaya bervariasi dengan jarak dari sumber cahaya. Semakin dekat Anda dengan sumber cahaya Anda, semakin terang cahayanya. Dan intensitas cahaya jatuh ketika jarak dari sumber cahaya meningkat. Inverse Square Law adalah prinsip fisika yang sederhana dan langsung. Dan bagian terbaiknya adalah dapat membantu Anda belajar cara mengambil gambar profesional.

Hukum ini menyatakan bahwa intensitas cahaya berbanding terbalik dengan kuadrat jarak dari sumber. Dan sekarang dalam bahasa Inggris. Jika Anda menggandakan jarak dari sumber cahaya, intensitas berkurang menjadi 1/4, bukan 1/2 seperti yang Anda kira.

Jarak kali dua adalah dua, dua kuadrat adalah empat, dan kebalikan dari empat adalah 1/4. Rumus yang sama bekerja di arah yang berlawanan.
Untuk menempatkan ini dalam istilah fotografi. Menggandakan jarak antara sumber cahaya dan subjek Anda mengurangi kecerahan dua stop.
Dan mengurangi separuh jarak antara sumber cahaya dan subjek meningkatkan kecerahan oleh dua berhenti.

13. Kalibrasi Monitor Anda untuk Pengeditan Lebih Akurat

Kalibrasi Monitor Anda

Jadi gambar Anda terlihat berbeda di layar laptop Anda daripada di ponsel atau komputer desktop Anda. Ini ada hubungannya dengan kalibrasi monitor.
Kalibrasi memastikan bahwa monitor Anda menunjukkan warna asli, saturasi, dan kecerahan gambar Anda. Ini dilakukan dengan membuat profil warna, yang harus sering Anda perbarui.
Jika Anda mengedit atau memotret di ruangan dengan banyak cahaya matahari, Anda tidak dapat melihat monitor dengan akurat. Pantulan cahaya pada layar Anda akan membuat perbedaan besar.
Anda dapat menggunakan alat kalibrasi monitor seperti itu oleh ColorMunki untuk menyelesaikannya.
Saya mengkalibrasi monitor saya untuk setiap pemotretan yang saya lakukan.

14. Mulai Dengan Dasar-Dasar Pengeditan di Lightroom

14. Mulai Dengan Dasar-Dasar Pengeditan di Lightroom

File digital sama dengan film negatif dalam arti bahwa itu perlu diproses. File RAW khususnya tidak memiliki kontras dan akan terlihat rata tanpa diedit.
Mempelajari dasar-dasar pengeditan Lightroom akan meningkatkan fotografi Anda. Dan ada banyak sumber daya online yang dapat membantu Anda dengan seluk beluk program. Anda dapat dengan cepat mempelajari cara mengedit foto seperti seorang profesional. Jika Anda serius tentang cara mengambil foto profesional, Anda akan mulai memotret dalam RAW sesegera mungkin. RAW memberi Anda lebih banyak opsi saat mengedit, dan dengan itu muncul kebebasan kreatif.